Bintang bola basket Myles Hesson ingin membuat kota kelahirannya di Birmingham bangga di Commonwealth Games 2022. Myles Hesson adalah seorang anak berusia lima tahun yang sedang berbelanja dengan neneknya ketika dia terakhir kali melihat bola basket di Smithfield Market di Birmingham.

“Lucu karena dulu ada toko olahraga di sana dan ada Michael Jordan palsu besar di luarnya,” tawa pria berusia 32 tahun itu. “Itu adalah manekin setinggi enam kaki yang mengenakan rompi Chicago Bulls, tetapi nomornya salah!

“Saya memperhatikannya setiap kali saya berjalan-jalan di pasar bersama nenek saya. Ada banyak kenangan bagi saya di tempat itu.”

Hesson akan mencoba untuk menghidupkan kembali kenangan di pasar bersejarah, yang akan menjadi tuan rumah bola basket 3×3 dan voli pantai selama Commonwealth Games, ketika Inggris memulai kampanye mereka melawan Selandia Baru pada hari Sabtu.

“Ini gila,” Brummie yang lahir dan besar mengatakan kepada Sportsmail.

Berasal dari pinggiran utara Great Barr, Hesson adalah salah satu spanduk Birmingham 2022 dan olahraganya akan menjadi salah satu daya tarik utamanya.

Ini adalah pertama kalinya bola basket 3×3 – di mana pertandingan tiga lawan satu dimainkan di setengah lapangan dengan satu keranjang – muncul di Olimpiade. Hesson berharap ini akan menginspirasi generasi baru untuk mengadopsi format tersebut.

“Ini adalah versi permainan yang bagus. Ini lebih agresif, lebih intens dan lebih cepat. Sangat menarik untuk ditonton.’

Birmingham 2022 berjanji untuk menjadi pukulan terbesar untuk bola basket di negara ini sejak London 2012, dengan tim dari Inggris Raya yang dipimpin oleh Luol Deng, kemudian dari Chicago Bulls.

Hesson memiliki kenangan indah saat itu, ketika dia menjadi bagian dari kamp pelatihan Tim GB, meskipun dia tidak masuk daftar terakhir.

“Hanya untuk melihat beberapa pemain terbaik di Inggris pada saat itu, seperti Deng, itu hebat,” katanya.”

Namun, Hesson masih kesal karena bola basket Inggris tidak dapat memanfaatkan keramaian dan hiruk pikuk London. Olahraga itu dilucuti dari dana olahraga Inggrisnya menjelang Olimpiade berikutnya di Rio.

“Itu benar-benar mengecewakan,” akunya. ‘Untuk melihat di lintasan mana kami berada, tidak memiliki pembiayaan setelahnya, benar-benar sebuah penurunan. Bahkan hari ini, tim U-20 yang saya datangi, mereka tidak akan bermain di kompetisi Eropa musim panas ini karena kekurangan dana. Itu bisa menjadi kesempatan seseorang untuk dilihat dan mereka mungkin tidak mendapatkannya lagi.’

Untungnya, Hesson tidak gagal dan menikmati karir profesional yang bagus dengan bermain di liga-liga di Jerman, Prancis, dan sekarang Jepang.

Dia awalnya mulai bermain basket di sekolah dan menjadi fokusnya ketika asma menyebabkan dia melepaskan cinta pertamanya, sepak bola.

“Setiap pertandingan sepak bola yang saya mainkan, saya sering mengalami serangan asma,” jelas Hesson. “Dalam sepak bola, begitu Anda tersingkir, Anda siap untuk pertandingan. Itu mulai membuat frustrasi. Di bola basket, masalah asma masih ada, tapi saya bisa berhenti dan kembali.”

Hesson bergabung dengan City of Birmingham Basketball Club pada usia 14, kemudian pindah ke Birmingham Aces dan bermain di Liga Bola Basket Inggris untuk Essex Pirates dan Mersey Tigers.

Setelah gagal mendapatkan beasiswa impian di AS, ia malah membangun karir di Eropa sebelum pindah ke Jepang tahun lalu.

Aku menyukainya. Dengan membuka mata Anda terhadap budaya yang berbeda dan cara hidup yang berbeda, Anda menjadi orang yang lebih bulat.’

Musim panas ini, bagaimanapun, tidak ada tempat seperti rumah. “Bermain untuk keluarga dan teman-teman saya akan menjadi pengalaman yang luar biasa,” katanya. “Tapi kami pasti akan berusaha mendapatkan emas.”

Kiriman serupa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.