Anna Davies dari Wigan senang melihat secara langsung bagaimana semakin banyak gadis mendapatkan kesempatan untuk bermain liga rugby; saksikan Warriors menghadapi Leeds Rhinos di Betfred Women’s Super League secara langsung di mulai pukul 17.00 pada hari Kamis (kick-off 17.30).

Sebagai bagian dari pekerjaannya, Anna Davies membantu menciptakan peluang bagi anak perempuan untuk bermain rugby yang tidak ia miliki saat tumbuh dewasa.

Bekerja untuk Wigan Warriors’ Community Foundation pada siang hari dan membintangi Cherry and Whites di Betfred Women’s Super League pada malam hari, pemain berusia 27 tahun ini melihat semakin banyak gadis yang bersemangat bermain olahraga di kota dan sekitarnya.

Baru setelah Davies kuliah di Bath, mantan pelari sprint kelahiran Nottingham itu menemukan rugby melalui teman-temannya, namun dia melihat secara langsung betapa permainan wanita sedang dianut di sekolah-sekolah di salah satu dari 13-a- sarang kode samping.

“Saya menjadi wasit untuk pertandingan sekolah putri Kelas 10 dan bagi saya, itu luar biasa karena di tempat saya tumbuh besar, kami tidak benar-benar bermain rugby di sekolah dan gadis-gadis ini kami benar-benar melakukannya, itu fantastis,” kata Davies.

“Beberapa gadis kemudian menjadi maskot untuk pertandingan kami berikutnya, jadi saya berjalan keluar sambil berpegangan tangan dengan salah satu gadis yang saya wasit sehari sebelumnya. Itu sangat menarik dan sekarang gadis-gadis yang lebih tua dengan akademi dapat melihat jalur itu dan ada lebih banyak kegembiraan yang mungkin menjadi pemain rugby bisa menjadi karier.

“Kami belum sampai di sana, tetapi beberapa gadis membicarakannya dan mereka dapat melihatnya, dan kami memiliki hubungan dengan sekolah.

“Kemudian di antara gadis-gadis yang lebih muda, ada kegembiraan yang mereka dapat bermain rugby dan ada klub untuk mengirim mereka. Senang melihat mereka bersemangat tentang olahraga dan memiliki kesempatan untuk pergi.”

Tidak dapat dibayangkan bahwa beberapa dari gadis-gadis ini akan segera bermain bersama Davies sebagai rekan satu timnya, meskipun satu orang yang akan dia miliki di lapangan bersamanya segera adalah teman serumah barunya.

Pemain internasional Prancis Laureane Biville tinggal bersama Davies setelah pindah ke Wigan untuk paruh kedua musim Liga Super Wanita untuk membantu persiapannya menghadapi Piala Dunia Liga Rugbi pada bulan November.

Dinobatkan sebagai pemain terbaik dalam kekalahan 36-10 Prancis dari Inggris bulan lalu, pemain tengah atau baris kedua berusia 23 tahun itu menambah dimensi lain ke skuad Warriors yang sudah kosmopolitan yang mencakup pemain internasional AS Taylor White, dan mantan pemain rugby union seperti Davies dan Freya Hellin.

Mereka bergandengan tangan dengan orang-orang yang mendalami liga seperti pemain internasional Inggris Vicky Molyneaux, yang ayahnya Jim juga bermain untuk tim putra Wigan dari tahun 1968 hingga 1972, ditambah Beth Hayes dan Sophie Clarke – cucu dari petugas pertandingan RFL Keith Leyland dan ikon Wigan pemain dan pelatih Colin Clarke masing-masing.

Davies, yang telah pindah ke tengah dalam permainan terakhir setelah bermain di sayap hingga tahun ini, sudah belajar dari Biville dan pengalamannya bermain di panggung internasional dan NRLW Australia untuk Gold Coast Titans, tetapi tahu bahwa tamu rumahnya sama bersemangat untuk menerima lingkungan barunya.

“Laureane mengatakan dia ingin mendorong pemain Prancis dan menunjukkan bahwa itu adalah sesuatu yang dapat Anda lakukan sebagai seorang wanita untuk pindah negara dan berkembang sebagai pemain, dan memiliki pengalaman yang berbeda juga,” kata Davies.

“Dia adalah pelopor dalam hal itu dan, bagi saya sendiri, tidak banyak orang yang pindah ke negara ini untuk bermain rugby. Tapi saya pikir itulah liga kegembiraan yang menarik dan jika kita bisa melakukannya, itu mungkin akan membantu menunjukkan kepada orang lain bahwa itu menarik. kesempatan dan menambah budaya di klub.

“Datang ke sini sebagai orang luar, ini tentang beradaptasi agar sesuai dengan budaya klub, tetapi juga Anda membawa budaya Anda sendiri yang dapat Anda bagikan dengan orang lain.

“Saya yakin bersama kami, Laureane akan sangat bermanfaat karena kami memiliki wawasan tentang bagaimana dia bermain, tetapi juga dia sangat rajin belajar seperti apa budaya Wigan dan itu sangat menghargai kerja keras.”

Selain menyebarkan berita bahwa liga rugby terbuka untuk wanita dan anak perempuan dalam pekerjaannya, Davies dan rekan satu timnya di Warriors akan menampilkan Liga Super Wanita ke dunia yang lebih luas pada Kamis malam saat mereka menghadapi Leeds Rhinos di Headingley, secara langsung Olahraga Langit.

Pertandingan tersebut merupakan bagian dari pertandingan ganda dengan tim putra kedua klub dan akan melihat Wigan bertujuan untuk bangkit dari kekalahan 48-10 dari Rhinos – pertandingan di mana Davies menjadi salah satu pencetak gol percobaan – dalam pertandingan terakhir mereka pada 3 Juli

Televisi reguler dan streaming online pertandingan Liga Super Wanita adalah tanda lain tentang bagaimana kompetisi berkembang dalam persiapan menuju Piala Dunia, tetapi langkah selanjutnya untuk membantunya tidak diragukan lagi adalah profesionalisasi dalam beberapa bentuk.

Saat ini, ini masih merupakan kompetisi amatir, namun Davies yakin itu tidak akan lama sebelum itu berubah.

“Hal yang saat ini mendorong kinerja adalah satu sama lain,” kata Davies, yang terinspirasi untuk memperbaiki dirinya dengan melihat level yang dicapai bintang St Helens dan Inggris Amy Hardcastle. “Kami saling mendorong, tetapi kami akan membutuhkan bantuan dari luar untuk terus meningkatkan level itu.

“Saat ini, semua orang menyeimbangkan pelatihan dan pekerjaan, dan mungkin bahkan pengasuhan anak, sampai pada titik di mana kita semua memiliki kapasitas terbatas.

“Kita semua bisa mendorong level kita, tetapi kita hanya bisa mendorongnya sejauh ini sebelum orang-orang mulai melanggar. Jika Anda melakukan level pelatihan itu, Anda harus memiliki sisanya.

“Itu mungkin tidak terjadi di generasi kita, tapi saya pikir kita akan melihatnya dan hal-hal yang kita lakukan hari ini mudah-mudahan membuka jalan bagi para gadis.”

Kiriman serupa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.