Vinicius dan Real Madrid lepas setelah fans Atletico mempermalukan diri mereka sendiri. Tidak sering Real Madrid digambarkan sebagai orang baik, tetapi pertandingan derby hari Minggu melawan Atletico adalah salah satu dari sedikit kesempatan itu.

Saat Los Blancos asuhan Carlo Ancelotti meninggalkan Civitas Metropolitano dengan kemenangan 2-1, ada sedikit keraguan bahwa mereka adalah tim yang lebih baik pada hari itu.

Tapi, anehnya untuk pertandingan sebesar itu, sepak bola yang sebenarnya sayangnya hampir menjadi tontonan karena masalah rasisme sepak bola Spanyol muncul kembali.

Bukan karena kesalahannya sendiri, Vinicius Junior telah menjadi fokus utama dalam persiapan setelah Pedro Bravo, seorang agen yang muncul di acara sepak bola Spanyol El Chiringuito, membuat komentar yang tidak sensitif secara rasial saat di TV.

Mengacu pada kecenderungan Vinicius yang tidak berbahaya untuk merayakan gol dengan sedikit tarian, Bravo menyarankan agar pemain Brasil itu “menghormati teman Anda dan berhenti bermain monyet”, komentar yang secara mengejutkan mengundang kritik dari seluruh dunia sepak bola.

Sungguh menghangatkan hati melihat berapa banyak orang yang berkumpul di sekitar Vinicius setelah ledakan konyol Bravo. Banyak rekan setim internasionalnya dan legenda Brasil Pele mengeluarkan pesan dukungan yang mendesaknya untuk terus menari.

Vinicius sendiri membuat pernyataan bersumpah untuk terus menari, dan bintang Arsenal Gabriel Jesus mendedikasikan perayaan serupa kepada rekannya sebelumnya pada hari Minggu.

Itu seharusnya menjadi akhir dari semua perdebatan sia-sia tentang apakah perayaan itu tidak sopan atau tidak (jelas tidak), tapi sayangnya tidak.

Saat ‘ultra’ Atletico mengantri dalam perjalanan mereka ke stadion sebelum kick-off, nyanyian ofensif yang menargetkan Vinicius dinyanyikan oleh ratusan penggemar. Tak sedikit, ratusan, dan cuplikan video menjadi sorotan di media sosial.

Apa yang membuat nyanyian itu lebih mengecewakan adalah bahwa hanya sedikit yang akan sangat terkejut. Ultras Atletico memiliki sejarah mempermalukan klub mereka. Pada tahun 2018, 30 dari mereka ditangkap di Bruges karena membuat gerakan Nazi, menurut Marca; dan baru-baru ini pada bulan April, mereka dipukul dengan penutupan sebagian stadion di Liga Champions karena perilaku serupa dari para penggemar melawan Manchester City.

Grup ultra Frente Atletico dilarang masuk ke stadion lama klub Vicente Calderon pada tahun 2014 setelah bentrokan dengan penggemar Deportivo La Coruna menyebabkan kematian ‘Jimmy’, anggota Riazor Blues yang terakhir, yang diserang dan dibuang ke sungai Manzanares.

Meskipun larangan itu, sikap kelompok tidak pernah benar-benar dibuang, dan adegan pra-pertandingan hari Minggu adalah pengingat suram kegagalan Atletico sebagai klub untuk membasmi ideologi sayap kanan dalam basis penggemarnya.

Untungnya, bagaimanapun, Vinicius adalah seorang pemuda pemberani yang tidak akan menekan kepribadian dan mentalitasnya untuk menenangkan beberapa Neanderthal.

Saat nyanyian pra-pertandingan diramalkan, sentuhan pertama Vinicius dicemooh oleh para penggemar Atletico. Tapi pemain Brasil itu dengan lucu menanggapi dengan umpan enam yard paling luar biasa yang bisa dia pikirkan, menyeret bola kembali dengan kaki kanannya sebelum menjentikkannya kembali ke sayap ke Ferland Mendy dengan kirinya semua dalam satu gerakan. Pada dasarnya, itu sedekat mungkin dengan menari pada saat itu.

Itu tidak lama sebelum dia benar-benar menari. Vinicius bahkan tidak terlibat dalam gol tersebut, karena Rodrygo menghasilkan penyelesaian tegas dari umpan cantik Aurelien Tchouameni – pencetak gol kemudian melesat ke arah bendera sudut dan mulai menyambar barang-barangnya.

Vinicius dengan cepat berada di tempat kejadian, berputar-putar dengan kegembiraan ekstra ketika para penggemar Atletico melemparkan benda-benda ke lapangan di sekitar para pemain Madrid yang merayakan, yang sebagian besar memeluk mantan talenta Flamengo dengan semangat yang lebih besar daripada yang mereka lakukan terhadap Rodrygo.

Namun, tidak salah lagi pengaruh Vinicius tepat setelah tanda setengah jam. Pemain sayap meninggalkan Marcos Llorente dalam debu dan melesat ke sisi kiri area penalti sebelum mendorong upaya ke arah gawang. Itu jatuh dengan baik ke Federico Valverde, yang menghancurkan dari jarak dekat.

Para pemain Atletico memberikan perlakuan kasar kepada Vinicius, mungkin seperti yang Anda duga sebagai ancaman serangan terbesar mereka dengan absennya Karim Benzema, meskipun ia terus memainkan permainan alaminya, bermain-main dengan Llorente pada beberapa kesempatan dan bahkan mencoba melakukan tendangan pelangi yang berani. Axel Witsel, yang tentu saja membuat marah para pendukung tuan rumah.

Pada akhirnya dia tidak pernah mendapatkan momen kegembiraan pribadi yang mungkin diharapkan banyak orang, dengan Atletico menghabiskan sebagian besar babak kedua di atas saat mereka mencoba untuk menghasilkan comeback.

Tapi gol terlambat Mario Hermoso terbukti hanya penghiburan ketika Atletico gagal bangkit, dengan Madrid bertahan cukup kuat untuk melanjutkan awal yang sangat baik untuk mempertahankan gelar mereka.

Namun, aksinya, dan bahkan hasilnya, tidak akan menjadi fokus pasca-pertandingan. Adegan keji dari hari sebelumnya akan menjadi kenangan pertandingan ini – respon Atletico terhadap hal itu jauh lebih penting daripada bagaimana mereka akhirnya bereaksi terhadap kekalahan ini.

Kiriman serupa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.