Abad Tuhan untuk Broad memberikan sedikit penghiburan ketika Inggris berjuang untuk menahan Afrika Selatan. Stuart Broad mencapai 100 wicket di Lord’s Tests, tetapi hari itu adalah hari Afrika Selatan di Lord’s karena Inggris menderita dosis obat mereka sendiri.

Pada hari kedua dari Tes pertama, Afrika Selatan memotong ekor Inggris untuk mengubah 116-6 semalam menjadi 165 habis-habisan, sebelum melanjutkan untuk mencapai 289-7 sendiri dengan stump.

Keunggulan Afrika Selatan dari 124 run terjadi sebagian besar berkat 73 dari Sarel Erwee dan lemparan ketujuh gawang yang datang dengan sedikit ‘Bazball’ tentang hal itu.

Itu, tentu saja, julukan yang diberikan kepada pendekatan pukulan lincah Inggris sejak Ben Stokes dan Brendon McCullum menjadi kapten dan pelatih kemitraan, dan bola berulang kali melesat ke batas saat Afrika Selatan memamerkan bakat menyerang mereka sendiri.

Pada hari Jumat, tuan rumah harus melangkah, atau mereka akan segera tertinggal 1-0 dalam seri tiga pertandingan ini.

Setelah permainan hari Rabu dibatasi oleh hujan, Afrika Selatan seharusnya melihat bagian belakang penyiar Inggris Ollie Pope di babak pertama aksi hari Kamis, tetapi Erwee melakukan upaya yang sangat buruk untuk mempertahankan keunggulan Kagiso Rabada pada slip pertama, melakukan juggling sebelum pertandingan. bola mengenai dek.

Rabada memiliki keberuntungan dalam menyingkirkan Pope segera setelah itu, dengan keunggulan di dalam tunggulnya terhitung untuk batsman, yang 73 memberikan satu-satunya perlawanan rumah yang substansial.

Broad juga jatuh ke Rabada, tertipu oleh bola yang lebih lambat, dan setelah Jansen mengalahkan Jack Leach, Rabada menyelesaikan angka 5-52 dengan menjepit James Anderson lbw.

Kapten Dean Elgar tampak tajam dengan kelelawar pada awal balasan Afrika Selatan dan telah mencapai 47 ketika Anderson menyerang dengan cara yang aneh, bola menetes ke tunggul setelah memukul kapten Proteas di pad dan lengan.

Keegan Petersen dan Aiden Markram jatuh untuk skor sederhana, yang terakhir dihargai oleh Leach setelah snick ke Ben Foakes dari bola pertama setelah teh.

Stokes kemudian memecat Erwee dengan umpan tajam yang mungkin akan melukai dagu si pemukul jika dia tidak menempatkan pemukul di sana untuk membela diri, bola berputar untuk diambil Foakes dengan aman.

Kapten rumah memiliki Rassie van der Dussen dipatok beberapa saat kemudian, dan Broad mencapai abad wicket Tuhannya ketika Foakes bertahan untuk menyingkirkan Kyle Verreynne.

Stokes memecah aliansi 72-jarak gawang ketujuh yang menghibur antara Marco Jansen (41 tidak keluar) dan Keshav Maharaj (41) saat cahaya mulai memudar, tetapi itu adalah hari yang gemilang di Afrika Selatan.

Broad’s 100 menempatkan dia di perusahaan yang familiar

Broad adalah anggota kedua yang memasuki klub 100 gawang Lord, bergabung dengan Anderson (117 gawang) dalam mendapatkan tiga angka.

Itu adalah contoh keenam secara keseluruhan dari seorang bowler yang mengambil 100 kulit kepala Tes di satu tempat, dengan Muttiah Muralitharan yang hebat dari Sri Lanka bertanggung jawab atas tiga dari prestasi ton-up itu, dengan gawang selama berabad-abad di Kandy, Galle dan Kolombo.

Rekan senegaranya Muralitharan Rangana Herath juga mengelola 100 gawang Tes di Galle.

Kiriman serupa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.