Bintang WNBA Griner dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara Rusia. Bintang WNBA Brittney Griner dinyatakan bersalah atas kepemilikan narkoba dan penyelundupan narkoba dengan tujuan kriminal dan dijatuhi hukuman sembilan tahun di penjara Rusia pada hari Kamis.

Hakim Anna Sotnikova mencapai putusannya dengan cepat, yang juga termasuk denda 1 juta rubel, menolak permintaan maaf Griner dan permohonan keringanan hukuman karena membawa kurang dari satu gram minyak ganja ke negara itu lebih dari lima bulan lalu.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden menyebut hukuman itu “tidak dapat diterima”.

Sementara perang di Ukraina terus menyebabkan ketegangan antara pemerintah AS dan Moskow, Departemen Luar Negeri AS sekarang diharapkan untuk menegosiasikan pertukaran tahanan dengan Rusia, dan keyakinan diperlukan sebelum proses mengatur pertukaran dapat dimulai.

Delapan kali All-Star dengan Phoenix Mercury dan secara luas dianggap sebagai salah satu pemain terbesar dalam sejarah WNBA, Griner yang berusia 31 tahun ditangkap di Bandara Internasional Sheremetyevo Moskow pada 17 Februari karena membawa kartrid vape yang mengandung minyak ganja di bagasinya. . Dia kembali ke Rusia, di mana dia telah bermain sejak 2014 selama offseason WNBA.

WNBA dan NBA mengeluarkan pernyataan bersama setelah hukuman dijatuhkan.

“Putusan dan hukuman hari ini tidak dapat dibenarkan dan disayangkan tetapi tidak terduga, dan Brittney Griner tetap ditahan secara salah,” bunyi pernyataan itu.

“Komitmen WNBA dan NBA untuk kepulangannya yang aman tidak goyah, dan kami berharap bahwa kami sudah mendekati akhir dari proses untuk membawa BG pulang ke Amerika Serikat.”

Pada jejaknya pada 7 Juli, pengacaranya berpendapat bahwa Griner menggunakan ganja untuk tujuan pengobatan untuk mengobati rasa sakit kronis yang diderita selama karirnya.

Saat berdiri, juara Olimpiade dua kali itu mengatakan bahwa dia secara tidak sengaja mengemasi selongsong peluru dan tidak menyadari bahwa minyak ganja dilarang di Rusia.

“Hari ini, warga negara Amerika Brittney Griner menerima hukuman penjara yang merupakan satu lagi pengingat dari apa yang sudah diketahui dunia: Rusia secara salah menahan Brittney,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

Kiriman serupa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.